Latest Post

Top 7 Best BDSM online dating sites in 2022 Discover the benefits of nearby chat rooms making new friends

Pada Hari Internet Lebih Aman, mari kita lihat lebih dekat siapa yang menggunakan anda dan data online kita, untuk apa data itu digunakan, dan apa yang dapat kita lakukan untuk melindunginya.

Karena internet dan teknologi digital online menjadi bagian yang lebih besar dari kehidupan kita, semakin banyak data kita yang dapat diakses publik, yang menimbulkan pertanyaan tentang privasi. Jadi, bagaimana kita berinteraksi dengan dunia digital yang berkembang tanpa mengorbankan keamanan informasi dan hak privasi kita?

Bayangkan Anda ingin belajar bahasa baru.  Anda mencari slot kelas bahasa ‘Apakah bahasa Jerman adalah bahasa yang sulit?’ di ponsel Anda.  Anda mengklik tautan dan membaca artikel berisi saran cukong untuk belajar bahasa Jerman.  Ada fungsi pencarian ketersediaan slot bahasa untuk menemukan kursus bahasa Jerman. Jadi Anda memasukkan nama kota Anda.  Ini meminta Anda untuk mengaktifkan layanan lokasi untuk menemukan kursus di dekat Anda.  Anda klik ‘terima’. Anda kemudian mengirim pesan kepada seorang teman Jerman untuk meminta nasihatnya. Saat Anda mencarinya di media sosial, ada iklan buku dan aplikasi bernama German for Beginnerslangsung muncul. Kemudian di hari yang sama, saat Anda mengirim email, Anda melihat iklan yang menawarkan diskon di sekolah bahasa setempat. Bagaimana mereka tahu? Jawaban sederhananya adalah data online. Di semua tahap pencarian Anda, perangkat, situs web 88, dan aplikasi Anda mengumpulkan data tentang preferensi Anda dan melacak perilaku Anda secara online. ‘Mereka’ telah mengikuti Anda.

Anda dan data

cukong 88

Siapa yang menggunakan data kami dan mengapa?

Di masa lalu, mudah bagi orang untuk melacak informasi pribadi mereka. Seperti milik mereka, informasi orang kebanyakan ada dalam bentuk fisik: di atas kertas, disimpan di folder, dikunci di lemari atau kantor.  Saat ini, informasi pribadi kami dapat dikumpulkan dan disimpan secara online, dan dapat diakses oleh lebih banyak orang daripada sebelumnya. Banyak dari kita membagikan lokasi fisik kita, rencana perjalanan kita, opini politik kita, minat belanja kita, dan foto keluarga kita secara online – karena layanan utama seperti memesan makanan untuk dibawa pulang, memesan pesawat, ikut serta dalam polling, atau membeli pakaian baru kini tersedia online dan meminta kami untuk memberikan data kami. 

Setiap pencarian yang Anda lakukan, layanan yang Anda gunakan, pesan yang Anda kirim, dan barang yang Anda beli adalah bagian dari ‘jejak digital’ Anda. Perusahaan dan platform online menggunakan ‘jejak’ ini untuk melacak dengan tepat apa yang kami lakukan, dari tautan apa yang kami klik hingga berapa banyak waktu yang kami habiskan di situs web. Berdasarkan aktivitas online Anda, mereka dapat menebak apa yang Anda minati dan barang apa yang mungkin ingin Anda beli. Mengetahui begitu banyak tentang Anda memberi platform dan perusahaan online banyak kekuatan dan banyak uang. Dengan menjual data Anda atau menyediakan konten yang ditargetkan, perusahaan dapat mengubah aktivitas online Anda menjadi keuntungan. Ini adalah dasar dari pertumbuhan industri pemasaran digital.

Bisakah Anda melindungi data online Anda?                     

Iya dan tidak!

Terkadang data pribadi kami dibagikan secara online dengan persetujuan kami. Kami memposting ulang tahun kami, foto-foto kami, dan bahkan pendapat kami secara online di media sosial. Kami tahu bahwa informasi ini dapat diakses publik. Namun, data kami sering berjalan lebih jauh dari yang kami sadari, dan dapat digunakan dengan cara yang tidak kami inginkan. Skandal berita tertentu tentang pelanggaran data, di mana data pribadi telah hilang, bocor, atau dibagikan tanpa persetujuan, baru-baru ini membuat orang lebih sadar akan potensi bahaya berbagi informasi secara online.

Jadi, bisakah kita melakukan sesuatu untuk melindungi data kita? Atau haruskah kita menerima saja bahwa sebenarnya tidak ada yang ‘gratis’ dan membagikan data kita adalah harga yang harus kita bayar untuk menggunakan banyak layanan online? Karena orang semakin sadar dan khawatir tentang perlindungan data, pemerintah dan organisasi mengambil peran yang lebih aktif dalam melindungi privasi. Misalnya, Uni Eropa mengesahkan Undang-Undang Perlindungan Data Umum, yang mengatur bagaimana informasi pribadi dikumpulkan secara online. Namun, masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan.

Sebagai pengguna internet, kita semua harus menentukan bagaimana data kita digunakan. Penting bagi kita untuk lebih memperhatikan bagaimana data diperoleh, di mana disimpan, dan bagaimana data digunakan. Karena cara kita menggunakan internet terus tumbuh dan berubah, kita perlu tetap mendapat informasi dan terus menuntut undang-undang dan peraturan baru, dan informasi yang lebih baik tentang cara melindungi diri kita sendiri. Hari Internet Aman adalah waktu yang ideal untuk mengetahui lebih lanjut tentang topik ini.