Latest Post

Top 7 Best BDSM online dating sites in 2022 Discover the benefits of nearby chat rooms making new friends

Mercedes-Benz mengumumkan bahwa mereka telah menjadi perusahaan mobil pertama di dunia. Yang mematuhi peraturan negara bagian di negara bagian Nevada untuk mengemudi otomatis bersyarat SAE Level 3 di Amerika Serikat. Itu telah menyerahkan dokumen sertifikasi kepada otoritas negara setelah memperkenalkannya di Amerika Serikat. Dan telah menunjukkan kesediaannya untuk terus menyebarkannya di California akhir tahun ini. Fitur tersebut, DRIVE PILOT, akan diperkenalkan ke pasar AS sebagai opsi pada sedan Mercedes-Benz S-Class dan EQS model tahun 2024. Dengan kendaraan pertama diharapkan akan dikirim ke pelanggan pada akhir 2023.

Mercedes Benz

Sistem mengemudi otonom diperkenalkan oleh Mercedes-Benz

Tugas mengemudi dinamis dapat didelegasikan ke DRIVE PILOT. Dengan kecepatan hingga 64 km/jam (≈40 mil per jam) di bagian jalan raya yang sesuai atau di lalu lintas padat. Tombol-tombol yang diperlukan untuk ini terletak di sisi kiri dan kanan pelek roda kemudi, di atas lekukan ibu jari. Saat kondisi terpenuhi, tombol kontrol secara otomatis menampilkan kepada pengemudi bahwa kendaraan siap beroperasi secara otomatis.

Saat pengemudi mengaktifkan DRIVE PILOT, sistem mengontrol kecepatan dan jarak untuk memandu kendaraan dengan mudah di jalurnya. Ini mengemudi secara otomatis setelah mempertimbangkan profil rute, peristiwa yang terjadi pada rute, rambu lalu lintas, dll. Selain itu, ia menanggapi kondisi lalu lintas yang tidak terduga dan secara mandiri menangani seperti perilaku mengelak di jalur dan pengoperasian rem.

KESELAMATAN SISTEM DRIVE PILOT

Keselamatan adalah prioritas nomor satu bagi Mercedes-Benz saat memperkenalkan sistem penggerak otonom. Berdasarkan sensor periferal paket bantuan mengemudi, DRIVE PILOT terdiri dari sensor yang diperlukan untuk berkendara otomatis yang aman dan bersyarat. Selain LiDAR, ada sensor tambahan yang diyakini Mercedes-Benz penting untuk berkendara otomatis bersyarat yang aman, seperti kamera jendela belakang, mikrofon pendeteksi kendaraan darurat, dan sensor kebasahan jalan roda. Kendaraan opsional yang dilengkapi DRIVE PILOT juga memiliki kemudi redundan dan aktuator rem serta perangkat elektronik on-board untuk mempertahankan kendali dan memastikan penyerahan yang aman kepada pengemudi jika salah satu dari sistem ini gagal.

Jika pengemudi tidak melanjutkan kendali setelah waktu serah terima berlalu, atau tidak menanggapi peringatan darurat (misalnya masalah kesehatan yang parah), kendaraan akan secara otomatis berhenti terkendali dengan lampu hazard menyala. Saat kendaraan berhenti, sistem panggilan darurat Mercedes-Benz diaktifkan. Pintu tidak terkunci untuk memungkinkan akses paramedis ke bagian dalam kendaraan.

Informasi lokasi yang sangat akurat oleh LiDAR

Posisi presisi Mercedes-Benz dengan DRIVE PILOT dipantau oleh sistem pemosisian presisi tinggi yang jauh lebih kuat daripada sistem GPS konvensional. Selain data anonim yang dikumpulkan oleh LiDAR, kamera, radar, dan sensor ultrasonik, peta HD digital memberikan gambar tiga dimensi jalan dan sekitarnya, geometri jalan, karakteristik rute, rambu lalu lintas, dan peristiwa lalu lintas khusus (misalnya kecelakaan dan pembangunan jalan) .) disediakan. Ini tersedia melalui koneksi backend dan diperbarui dari waktu ke waktu.

Tidak seperti peta untuk perangkat navigasi, peta definisi tinggi ini akurat hingga sentimeter, bukan meter, dan menyertakan model persimpangan dan rute yang mendetail. Selain itu, setiap kendaraan membawa gambar informasi peta ini, terus-menerus membandingkannya dengan data backend dan memperbarui set data lokal seperlunya. Ini memungkinkan pemosisian yang stabil dan akurat yang tidak terpengaruh oleh faktor-faktor seperti bayangan dan kontaminasi sensor.